Saturday, September 26, 2009

JIM Bachok

Ini adalah pemikiran saya semasa merasmikan MAD JIM Bachok kali 3 2009 pada 26 Sept 2009.
____________________________________________________________

بسم الله الرحمن الرحيم

السم عليكم ورحمة الله وبركته

Segala puji dan puja bagi Allah SWT yang memberi nikmat Islam dan Iman; yang berkuasa keatas segala sesuatu; yang suci dari segala kekurangan; yang maha adil dan maha berkuasa dan yang memiliki segala yang ada diseluruh alam ini.

Selawat dan salam keatas junjungan besar nabi Muhammad SAW, keluarga baginda, sahabat-sahabat baginda, tabiin, tabiin-tabiin, dan mereka yang mengikut jalan baginda sehingga kehari yang kemudian.

Saudara-saudara ahli JIM yang dirahmati Allah,

Hari ini 7 syawal 1430H, 7 hari selepas ramadhan. Mudah-mudahan kita semua berada ditahap taqwa yang tinggi. Masih kekal bertilawah Al Quran, masih kekal bersemangat memberi infak, masih kekal melaksanakan amalan-amlan sunat-sunat, sedang berusaha untuk melaksanakan puasa sunat syawal, masih dapat mengekang nafsu dan mempunyai kekuatan yang cukup untuk melaksanakan daawah ini.

Kita diberi nikmat yang besar iaitu nikmat memahami daawah. Dengan nikmat ini kita berusaha mewujudkan wadah ini, JIM khususnya JIM Daerah Bachok. Nikmat ini datang dengan amanah yang besar. Amanah melaksana dakawah ini. Amanah melaksana urusan ini sebaik mungkin, Amanah ini perlu dilakukan bukan diwaktu senggang kita tetapi sepanjang waktu dan luang yang ada seperti yang dilaksanakan oleh Nabi Nuh. Nabi Nuh a.s. telah melakukan dakwah ini siang dan malam sehingga baginda berdoa kepada Allah.

قَالَ رَبِّ إِنِّي دَعَوْتُ قَوْمِي لَيْلًا وَنَهَارًا ﴿٥﴾
Nabi Nuh berdoa dengan berkata: "Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku telah menyeru kaumku siang dan malam.
(Surah Nuh: 5)


Adakah kita boleh membuat seruan seperti yang dilakukan oleh Nabi Nuh? Adakah kita telah memenuhi syarat-syarat tersebut? Kita tahu jawapannya. Keahlian kita sedikit bukan kerana manusia menolak daawah kita tetapi kita yang tidak mengajak mereka. Ini satu ujian bagi kita.

Saudara-saudara ahli JIM yang dirahmati Allah,

“Core business” kita ialah daawah dan tarbiyyah. Disana ada tiga bentuk amal daawah: Amal Tajmi’ie, Amal Muassasi dan Amal Am . Amal Am adalah amal yang dilakukan untuk masyarakat umum agar ruh Islam dapat didengari dan dihayati oleh mereka. Ia bukan untuk ahli.

Amal Muassasi pula ialah amal-amal dakwah yang dilaksanakan melalui institusi-institusi yang diwujudkan untuk mencapai objektif dakwah menerusinya.

Manakala amal tajmi’ie pula ialah usaha mengumpul manusia untuk mendokong daawah ini dan menyambung dawaah ini sehingga kalimah Allah tertegak di atas bumi ini. Amal tajmi’ie ialah proses mengumpul manusia dalam gerakan Islam untuk menegakkan Islam.

Saudara-saudara ahli JIM yang dirahmati Allah,

Berdasarkan tiga kategori amal yang disebutkan tadi, dimanakah kita sekarang? Kita sepatutnya boleh mempertingkatkan keahlian kita. Amal am kita sentiasa berterusan. Apabila ada amal am, tajmi’ie kita patut berlaku. Wadah kita akan menjadi semakin besar dan apabila ramai anggota masyarakat sukakan Islam, menghayati Islam secara fardi, akan mudah mereka menerima syariat dan mereka akan meminta agar syariat di tegak.

Saudara-saudara ahli JIM yang dirahmati Allah,

Gerakanlah dakawah ini! Ia adalah tugas kita. Kita perlu meletakkan pemikiran dan usaha untuk mengerakkan daawah ini. Ia bukan kerja ustaz-ustaz ia adalah kerja kita semua, taklif keatas semua orang Islam, lebih-lebih lagi keatas bahu-bahu kita yang memahami daawah ini.

Saudara-Saudara ahli JIM yang dirahmati Allah,

JIM ada RJIM2. Saya tak pasti saudara-saudara memahami RJIM2 ini. Saya sebutkan pada hari ini kerana RJIM2 adalah usaha kita bersama. Tugas kita untuk menggerakkan RJIM2 ini di kawasan kita.

Saudara-Saudara ahli JIM yang dirahmati Allah,

Dengan Kehangatan Iman dan Taqwa hasil tarbiyyah Ramadhan marilah kita bersama-sama meningkatkan usaha dan kerja-kerja dakwah kita dalam masyarakat.

Dengan lafaz بسم الله الرحمن الرحيم saya merasmikan MAD JIM Daerah Bachok kali ke 3 2009.

Sekian.

Wednesday, September 23, 2009

Peranan Mahasiswa Kg Kutan

Alhamdulillah, puji dan puja hanya kepada Allah SWT. Dia yang Maha Kaya, Maha Pemberi, Maha Pemurah, Maha Penyayang, Maha Mengetahui, dan segala yang hebat adalah milikNya.

Selawat dan salam ke atas junjungan besar nabi Muhammad SAW, keluarga baginda, sahabat-sahabat baginda dan mereka-mereka yang mengikut jejak langkah baginda sehingga hari yang kemudian.

177. Bukanlah perkara kebajikan itu hanya kamu menghadapkan muka ke pihak timur dan barat, tetapi kebajikan itu ialah berimannya seseorang kepada Allah, dan hari akhirat, dan Segala malaikat, dan Segala kitab, dan sekalian Nabi; dan mendermanya seseorang akan hartanya sedang ia menyayanginya, - kepada kaum kerabat, dan anak-anak yatim dan orang-orang miskin dan orang Yang terlantar Dalam perjalanan, dan kepada orang-orang Yang meminta, dan untuk memerdekakan hamba-hamba abdi; dan mengerjanya seseorang akan sembahyang serta mengeluarkan zakat; dan perbuatan orang-orang Yang menyempurnakan janjinya apabila mereka membuat perjanjian; dan ketabahan orang-orang Yang sabar Dalam masa kesempitan, dan Dalam masa kesakitan, dan juga Dalam masa bertempur Dalam perjuangan perang Sabil. orang-orang Yang demikian sifatnya), mereka itulah orang-orang Yang benar (beriman dan mengerjakan kebajikan); dan mereka itulah juga orang-orang Yang bertaqwa.
(Al Baqarah: 177)

Satu Kisah yang berlaku dalam sejarah ummah ialah bagaimana pihak musuh Islam sentiasa memerhati dan mencari kesempatan untuk menyerang ummah ini. Peristiwa ini berlaku selepas ummah Islam menguasai Sepanyol dan bersempadan dengan Perancis. Perancis masih kuat pada masa itu. Pemimpin mereka cuba untuk menawan kembali Sepanyol. Mereka menghantar pengintip untuk melihat suasana di Sepanyol. Mereka bertemu dengan seorang pemuda Islam yang menangis dengan begitu sedih sekali. Mereka bertanya kepada pemuda itu sebab dia menangis. Pemuda itu memberitahu yang ibunya tidak membenarnya dia menyertai tentera Islam sehingga dia tamat menghafal Al Quran sedang dia sangat-sangat ingin menyertai tentera untuk pergi berjihad. Pengintip tersebut kembali kenegaranya dan melaporkan bahawa mereka tidak boleh menyerang Kerajaan Islam yang mempunyai pemuda yang begitu bersemangat untuk berjihad.

Tiga puluh tahun selepas itu, kerajaan perancis menghantar perisik untuk menilai kembali suasana diSepanyol. Perisik tersebut bertemu dengan seorang pemuda yang menangis. Perisik itu bertanya pemuda tersebut mengapa dia menangis. Pemuda itu memberitahu dia menangis kerana ibunya tidak mahu memberinya hamba perempuan kepadanya. Perisik kembali ke Perancis dan memberitahu hal tersebut. Pemimpin Perancis mengambil keputusan untuk menyerang kerajaan Islam Sepanyaol dan mereka berjaya menawan Sepanyol Utara.

Kisah ini menunjukkan kepada kita kekuatan ummah terletak pada golongan muda, lelaki dan perempuan. Tabiat golongan muda hari ini akan menentukan kedudukan ummah pada masa depan. Gologan muda yang cintakan kebendaan dan kemewahan, kerja, gaji yang tinggi, kedudukan dan nama tidak akan dapat membela Islam dan tidak akan dapat membawa perubahan Islam. Golongan muda hari ini, khususnya pelajar dan mahasiswa mesti dibimbing dan dididik dengan fikrah dan akhlak Islam agar mereka dapat menjadi pejuang Islam. Oleh itu golongan muda mempunyai peranannya dalam kesinambungan perjuangan aqidah dan pelaksanaan amanah khilafah diatas muka bumi ini.

AL Quran telah mengisahkan kebangkitan dan kekuatan terletak pada golongan muda. Kisah ashabul Kahfi, kisah Thalut dan Jalut, kisah ashabul ukhdud, kisah dan remaja yang mati kerana memperjuangan kalimah Allah.

Seerah Rasulullah juga penuh dengan kisah-kisah pemuda yang beriman yang berjuang menegakkan agama Allah. Dua orang pemuda cuba memujuk Rasulullah agar mengizinkan mereka menyertai jihad fi sabilillah di Badr. Ali bin Abi Talib dengan hebatnya mempertahankan daawah dan pelbagai peristiwa lagi yang boleh kita petik untuk pengajaran kita bersama.

Apakah peranan anda sekarang? Saya ingin mengajak saudara-saudara untuk mewarisi perjuangan para abiya’, perjuagan Rasulullah dan sahabatnya. Saya ingin mengajak saudara-saudara membentuk diri sendiri dan seterusnya membentuk diri orang lain. Itulah yang dicontohkan lepada kita oleh Rasul dan sahabat-sahabatnya. Saya ingin mengajak saudara-saudara melaksanakan tugas daawah. Tugas daawah bukan khusus untuk golongan bergelar ustaz atau ustazah. Tugas daawah adalah tugas kita orang Islam. Ini kefahaman yang difahami oleh sahabat-sahabat Rasulullah apabila mereka memeluk Islam. Sebab itu mereka terus melaksanakan dakwah estela mereka memeluk Islam.

Tugas dakwah ini adalah tanggungjawab kita. Tugas ini adalah lebih khusus lagi untuk kita, saudara-saudara relajar yang terpilih untuk kemenara gading. Allah memilih saudara untuk membawa perubahan lepada ummah ini. Allah bukan memilih saudara untuk berbangga dengan nikmat menjadi mahasiswa, untuk berbangga dengan status sebagai orang cerdik tetapi membuka ruang dan peluang untuk mendapat ganjaran yang besar menjadi golongan yang akan memperjuangkan Islam, golongan yang akan membela Islam, golongan yang akan mengajak ahli masyarakat kembali lepada ajaran Islam, golongan yang akan mengajak masyarakat melaksanakan peraturan-peraturan Islam dalam kehidupan ini.

Untuk melaksanakan tugas ini saya ingin mengajak saudara-saudara untuk memahami Islam, mempelajari AlQuran, mempelajari seerah Rasulullah SAW, membentuk diri, membentuk peribadi agar menjadi seperti usamah bin zaid. Bila sampai waktunya boleh diberi dan bersedia menerima tanggungjawab untuk memimpin ummah ini, masyarakat ini agar tunduk dan patuh lepada Allah SWT.

Tugas ini memerlukan fardi-fardi yang bersedia untuk dibentuk dengan acuan Islam, bersedia untuk belajar, bersedia untuk disusun dan susunan amal jamaie, amal berorganisasi, dan bersedia untuk mentarbiyah diri dan ditarbiyahkan agar menjadi batu-bata yang akan menguatkan ummah ini.

Melalui organisasi mahasiswa mukim kutan ini, bukan sahaja saudara-saudara dapat memberi kebajikan melalui program-program yang dirancangkan tetapi juga bersedia menerima input, bimbingan dari kami dalam aspek-aspek pembentukan diri dan peribadi dari semasa ke semasa agar usaha kita untuk mendidik dan mengajak masyarakat menghayati Islam dapat direalisasikan dengan baik. Mudah-mudahan dengan sedikit perkongsian idea dan tebaran hasrat kami dapat saudara-saudara bincangkan operasikan dalam gerakkejra mahasiswa mukim kutan ini. Kami akan sentiasa bersama, memberi sokongan untuk usaha-usaha yang baik ini.

108. Katakanlah (Wahai Muhammad): "Inilah jalanku, Aku dan orang-orang Yang menurutku, menyeru manusia umumnya kepada ugama Allah Dengan berdasarkan keterangan dan Bukti Yang jelas nyata. dan Aku menegaskan: Maha suci Allah (dari Segala iktiqad dan perbuatan syirik); dan bukanlah Aku dari golongan Yang mempersekutukan Allah Dengan sesuatu Yang lain."
(Surah Yusuf:108)

Monday, September 21, 2009

Khutbah EIdul Fitri 1430

KHUTBAH INI DI SAMPAIKAN PADA 1 SYAWAL 1430H (2O/9/2009)

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

183. Wahai orang-orang Yang beriman! kamu Diwajibkan berpuasa sebagaimana Diwajibkan atas orang-orang Yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa.

184. (Puasa Yang Diwajibkan itu ialah beberapa hari Yang tertentu; maka sesiapa di antara kamu Yang sakit, atau Dalam musafir, (bolehlah ia berbuka), kemudian wajiblah ia berpuasa sebanyak (hari Yang dibuka) itu pada hari-hari Yang lain; dan wajib atas orang-orang Yang tidak terdaya berpuasa (kerana tua dan sebagainya) membayar fidyah Iaitu memberi makan orang miskin. maka sesiapa Yang Dengan sukarela memberikan (bayaran fidyah) lebih dari Yang ditentukan itu, maka itu adalah suatu kebaikan baginya; dan (Walaupun demikian) berpuasa itu lebih baik bagi kamu daripada memberi fidyah), kalau kamu mengetahui.

185. (Masa Yang Diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan Yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan Yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara Yang benar Dengan Yang salah. oleh itu, sesiapa dari antara kamu Yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu; dan sesiapa Yang sakit atau Dalam musafir maka (bolehlah ia berbuka, kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari Yang ditinggalkan itu pada hari-hari Yang lain. (dengan ketetapan Yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur.
(Al Baqarah: 183-185)

Muslimin dan Muslimat yang dirahmati Allah,

نقبالله من ومنكم,
“Semoga Allah menerima amalan (puasa Ramadan) kami dan kamu”
Hari ini bukan hari bersedih dan memcucurkan air mata tetapi hari ini adalah hari kita mengalirkan airmata kerana bersyukur dengan nikmat Allah kepada kita.
Alhamdulillah! kita diizinkan Allah untuk menamatkan Ramadan dengan jayanya. Tahniah!
Alhamdulillah! kita telah berjaya melaksanakan kewajipan zakat fitrah sebelum kita bersama menunaikan solat sunat eidil fitri pada hari ini.

Muslimin dan Muslimat yang dirahmati Allah,

Alhamdulillah! Hari ini kita dapat merayakan salah satu eid – eidul fitri atau hari raya fitrah yang di syariatkan oleh Allah SWT kepada kita seperti mana hadith Rasulullah SAW.

Anas bin Malik r.a berkata, “Tatkala Nabi s.a.w datang ke Madinah, penduduk Madinah memiliki dua hari untuk bergembira sebagaimana di waktu jahiliyyah, lalu beliau bersabda, "Aku datang kepada kalian, dan kalian memiliki dua hari raya untuk bergembira sebagaimana di waktu jahiliyyah. Dan sesungguhnya Allah telah mengganti keduanya dengan yang lebih baik; 'Eidul Adha dan 'Eidul Fitri’.” (Hadith Sohih: Riwayat Ahmad, Abu Dawud dan Nasa’i)

Muslimin dan Muslimat yang dirahmati Allah,

Alhamdulillah! Pada hari ini kita bergembira dengan pakaian baru, dapat makan pada siang hari, bersama keluarga dan menziarahi sanak saudara, sahabat handai dan rakan taulan.

Muslimin dan Muslimat yang dirahmati Allah,

Matlamat as siyam di bulan ramadhan adalah at taqwa. Sifat utama orang beriman ialah mereka bertaqwa. Taqwa adalah sifat jiwa, sifat hati sepertimana sabda Rasulullah SAW,
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه وسلم : لاَ تَحَاسَدُوا وَلاَ تَنَاجَشُوا وَلاَ تَبَاغَضُوا وَلاَ تَدَابَرُوا وَلاَ يَبِعْ بَعْضُكُمْ عَلَى بَيْعِ بَعْضٍ وَكُوْنُوا عِبَادَ اللهِ إِخْوَاناً . الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لاَ يَظْلِمُهُ وَلاَ يَخْذُلُهُ وَلاَ يَكْذِبُهُ وَلاَ يَحْقِرُهُ . التَّقْوَى هَهُنَا –وَيُشِيْرُ إِلَى صَدْرِهِ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ – بِحَسَبِ امْرِئٍ مِنَ الشَّرِّ أَنْ يَحْقِرَ أَخَاهُ الْمُسْلِمَ، كُلُّ الْمُسْلِمِ عَلَى الْمُسْلِمِ حَرَامٌ دَمُهُ وَمَالُهُ وَعِرْضُهُ
[رواه مسلم]
Dari Abu Hurairah radhiallahuanhu dia berkata : Rasulullah shollallohu ‘alaihi wa sallam bersabda : Janganlah kalian saling dengki, saling menipu, saling marah dan saling memutuskan hubungan. Dan janganlah kalian menjual sesuatu yang telah dijual kepada orang lain. Jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara. Seorang muslim adalah saudara bagi muslim yang lainnya, (dia) tidak menzaliminya dan mengabaikannya, tidak mendustakannya dan tidak menghinanya. Taqwa itu disini (seraya menunjuk dadanya sebanyak tiga kali). Cukuplah seorang muslim dikatakan buruk jika dia menghina saudaranya yang muslim. Setiap muslim atas muslim yang lain; haram darahnya, hartanya, dan kehormatannya.
(Riwayat Muslim)

Muslimin dan Muslimat yang dihormati Allah,

At taqwa (Taqwa) ialah memelihara diri daripada azab Allah dengan mengerjakan amal salih dan takut kepada Nya ketika terang dan tersembunyi. Taqwa adalah merupakan rukun yang paling asasi dalam pembentukan sesebuah keperibadian di segi kejiwaan dan akhlaknya. Ia membolehkannya untuk menghadapi sebarang kesusahan dan kepayahan dalam kehidupan ini, serta membantunya untuk membezakan antara sebuah kehidupan yang baik dan yang buruk juga menyabarkannya ketika berhadapan dengan mihnah (ujian), tribulasi dan kesusahan kehidupan ini.

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah,

Kebaikan dan kelebihan sifat taqwa ini dinyatakan oleh Allah SWT dalam Al Quran,

29. Wahai orang-orang Yang beriman! jika kamu bertaqwa kepada Allah, nescaya ia mengadakan bagi kamu (petunjuk) Yang membezakan antara Yang benar Dengan Yang salah, dan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu, serta mengampunkan (dosa-dosa) kamu. dan Allah (sememangnya) mempunyai limpah kurnia Yang besar.
(Al Anfal: 29)

28. Wahai orang-orang Yang beriman! bertaqwalah kamu kepada Allah dan tetaplah beriman kepada RasulNya (Muhammad), supaya Allah memberi kepada kamu dua bahagian dari rahmatNya, dan menjadikan bagi kamu cahaya untuk kamu berjalan dengannya (pada hari kiamat kelak), serta diampunkanNya dosa kamu; dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.
(Al Hadid:28)

2. .... dan sesiapa Yang bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari Segala perkara Yang menyusahkannya),

3. Serta memberinya rezeki dari jalan Yang tidak terlintas di hatinya. dan (ingatlah), sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan Segala perkara Yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu.
(At Talaq:2 – 3)

Muslimin dan Muslimat yang dirahmati Allah,

Sesungguhnya kebenaran tidaklah mengasingkan dirinya dari fitrah. Tetapi hawa nafsulah yang mendindingi kebenaran dengan fitrah, hawa nafsulah yang menyebarkan kelam kegelapan, mendindingi pendapat pemikiran menutupi jalan dan menyembunyikannya. Ianya tidak tertewas oleh hujah, tetapi ianya tertewas oleh ketakwaan. Tertewas oleh ketakutan kepada Allah dan muraqabah kepada-Nya ketika tersembunyi dan secara berterangan. Daripada ini nyatalah bahawa Al-Furqanlah (Al-Quran) yang menyinari pandangan dan menghilangkan segala kesamaran serta membuka (menjelaskan) jalan.(Abdullah Nasih Ilwan)

Muslimin dan Muslimat yang dihormati,

Taqwa adalah sangat penting dalam kehidupan manusia yang beriman kepada Allah. Ia penting dalam kehidupan kita. Ia boleh menyelesaikan persoalan dan permasalah kehidupan kita. Ia boleh membetuk manusia – kanak-kanak atau remaja, belia atau dewasa, lelaki atau perempuan. Ia boleh menjadikan masyarakat kita harmoni kerana semua ahli masyarakatnya bertaqwa kepada Allah.

Muslimin dan Muslimat yang dirahmati Allah,

Selepas ramadhan ini, sepatutnya tidak berlaku kegawatan dalam kehidupan kita sama ada kegawatan feel perangai, kegawatan sosial, kegawatan ekonomi, kegawatan politik dan kegawatan ummah. Persoalannya kegawatan ini tidak hilang. Jika hasil yang diharap-harapkan oleh Ramadan – menjadikan kita manusia bertaqwa - tercapai, InsaAllah kegawatan dan isu-isu dihadapan dapat kita hadapi, manusia yang jahat akan jadi baik, manusia yang berdosa akan bertaubat kepada Allah dan kembali kepada melaksanakan perintah Allah dan meninggalkan laranganNya.

Muslimin dan Muslimat yang dirahmati Allah,

Pada hari yang mulia ini, Jangan kita lupa akan saudara-saudara Islam kita di Palestine yang menyambut eidul fitri di khemah-khemah pelarian dalam keadaan terkepung dan terjajah. Lebih dari 5 juta rakyat Palestine berada di khemah-khemah pelarian di Lubnan, Syria, Jordan dan Gaza. Generasi pertama telah beraya selama 61 tahun dalam keadaaan yang begitu. Selama 60 tahun mereka tidak dapat kembali ke kampung halaman, tidak dapat balik kampung. Golongan muda mereka tidak kenalpun akan kampung halaman mereka.

Umat islam dibaitul Maqdis pula tidak dapat memakmurkan masjidil Aqsa. Mereka sembahyang dibawah-bawah muncung senjata tentera zionis. Mereka dikenakan sekatan umur untuk masuk ke Masjidil Aqsa.

Muslimin dan Muslimat yang rahmati Allah,

Inilah senario umat Islam diPalestine. Menjadi tanggungjawa kita untuk mendoakan dan memberi bantuan kepada mereka. Begitu juga dengan umat Islam di Iraq, di Afghanistan, di China yang tersempit dan terhimpit oleh kejahatan manusia yang tidak takut pada Allah.

أعوذ بالله من الشيطان الرجيم

1. Bukankah Kami telah melapangkan bagimu: dadamu (Wahai Muhammad serta mengisinya Dengan iman dan hidayah petunjuk) ?
2. Dan Kami telah meringankan daripadamu: bebanmu (menyiarkan Islam) -
3. Yang memberati tanggunganmu, (dengan memberikan berbagai kemudahan Dalam melaksanakannya)?
4. Dan Kami telah meninggikan bagimu: sebutan namamu (dengan mengurniakan pangkat Nabi dan berbagai kemuliaan)?
5. Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) Bahawa Sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan,
6. (sekali lagi ditegaskan): Bahawa Sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.
7. Kemudian apabila Engkau telah selesai (daripada sesuatu amal Soleh), maka bersungguh-sungguhlah Engkau berusaha (mengerjakan amal soleh Yang lain),
8. Dan kepada Tuhanmu sahaja hendaklah Engkau memohon (Apa Yang Engkau gemar dan ingini).

خطبة كدوا
Muslim dan Muslimat yang dirahmati Allah,
Walaupun ramadan telah berlalu marilah kita terus melaksanakan
• Baca alquran dengan penuh perhatian (tadabur) dan khusyu’
• Mengikut contoh tauladan rasullullah saw
• Mendampingi orang-orang yang soleh “berjuruh”
• Sentiasa mengingati Allah pada setiap ketika dan keadaan
• Menangis ketika bersendirian kerana takutkan Allah
• Sentiasa mengerjakan ibadah-ibadah sunat; sembahyang;puasa:sedekah; haji dan umrah sunat jika mampu.

Thursday, June 4, 2009

Perbezaan antara manusia

Hasanatul Abrar, Sayiatul Muqarabin ...

Al Abrar ialah orang yang suka buat kebaikan. Disisi Al Abrar, satu amalan kebaikan ia adalah satu hasanah.

Al Muqarabin adalah orang yang dekat dengan Allah SWT, orang yang mendekatkan dirinya dengan Allah SWT.

to be continue ...

Monday, May 18, 2009

Amal: Amal mana yang lebih Utama?

Semasa mengendalikan satu mesyuarat saya mulakan dengan membaca beberapa potong ayat Al Quran daripada surah Al Baqarah iaitu ayat 1 hingga ayat 10. Seperti berikut:
"1. Alif, Laam, Miim.
2. Kitab Al-Quran ini, tidak ada sebarang syak padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya); ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang Yang (hendak) bertaqwa;
3. Iaitu orang-orang Yang beriman kepada perkara-perkara Yang ghaib, dan mendirikan (mengerjakan) sembahyang serta membelanjakan (mendermakan) sebahagian dari rezeki Yang Kami berikan kepada mereka.
4. Dan juga orang-orang Yang beriman kepada Kitab "Al-Quran" Yang diturunkan kepadamu (Wahai Muhammad), dan Kitab-kitab Yang diturunkan dahulu daripadamu, serta mereka yakin akan (adanya) hari akhirat (dengan sepenuhnya).
5. Mereka itulah Yang tetap mendapat petunjuk dari Tuhan mereka, dan merekalah orang-orang Yang berjaya.
6. Sesungguhnya orang-orang kafir (yang tidak akan beriman), sama sahaja kepada mereka: sama ada Engkau beri amaran kepadanya atau Engkau tidak beri amaran, mereka tidak akan beriman.
7. (dengan sebab keingkaran mereka), Allah mematerikan atas hati mereka serta pendengaran mereka, dan pada penglihatan mereka ada penutupnya; dan bagi mereka pula disediakan azab seksa Yang amat besar.
8. Dan di antara manusia ada Yang berkata: "Kami telah beriman kepada Allah dan kepada hari akhirat"; padahal mereka sebenarnya tidak beriman.
9. Mereka hendak memperdayakan Allah dan orang-orang Yang beriman, padahal mereka hanya memperdaya dirinya sendiri, sedang mereka tidak menyedarinya.
10. Dalam hati mereka (golongan Yang munafik itu) terdapat penyakit (syak dan hasad dengki), maka Allah tambahkan lagi penyakit itu kepada mereka; dan mereka pula akan beroleh azab seksa Yang tidak terperi sakitnya, Dengan sebab mereka berdusta (dan mendustakan kebenaran)."


Terdapat 3 golongan yang diceritakan dalam ayat tersebut iaitu golongan yang beriman dan bertaqwa, golongan yang kafir dan golongan munafiq. Jadi dalam kehidupan manusia hari ini ada tiga golongan ini. Saya tertarik dengan 10 ayat ini. Ia menjelaskan tentang sifat manusia tanpa menjelaskan rupa bentuk manusia itu. Sama ada manusia itu hitam atau putih, tinggal diselatan atau utara.

Golongan yang berjaya ialah golongan yang beriman dan merekalah orang yang berjaya. Mereka mengikut petunjuk iaitu Al Quran. Mereka bekerja (beramal), mencari golongan yang hendak diberi bantuan agar mereka dapat melakukan infak dijalan Allah. Saya agak mungkin kita boleh menyatakan bahawa mereka ini ialah mereka yang ingin melakukan pengislahan, mereka yang melakukan dakwah, mengajak manusia kepada tunduk dan patuh kepada Allah. Seterusnya bila ada amalan atau aktiviti ini akan ada golongan yang engkar iaitu orang kafir dan akan ada golongan yang berpura-pura iaitu golongan munafik.

Daripada kefahaman itu saya mendapati kita sentiasa kerugian kerana tidak bertindak mengikut kefahaman yang kita ada. Kita sepatutnya menjadi orang yang mengislahkan bukan penonton kepada gelagat manusia. Kita sepatut bekerja untuk membina manusia dan membela manusia daripada runtuh ke dalam kesesatan bukan bersama mereka mengejar dunia yang tidak ada harganya disisi Allah SWT. Itulah peringatan saya kepada diri saya sendiri yang dikongsi dengan rakan-rakan dalam mesyuarat tersebut.

Saturday, May 16, 2009

New Event

Dari 6 hingga 8 Mei saya beada di KL menghadiri Mesyuarat penyelarasan pengkalan data IPGM. Saya pulang pada petang 8 May 2009. Setelah sampai dirumah, seperti biasa saya akan duduk berehat sebelum mengurus diri untuk menghadapi waktu maghrib dan seterusnya melakukan aktiviti atau amal rutin .. solat, tadarus dan seterusnya.

Pada malam tersebut saya solat dirumah, tidak sempat ke masjid. Sebelum soalt isya, isteri saya menghebahkan ada seekor katak kaki panjang memasuki bilik air kami. Saya tidak mengendahkannya. Seterusnya saya menyelesaikan solat isya dan bergegas turun ke rumah jiran. Pada petangnya jiran saya menjemput saya kerumahnya untuk solat hajat. Anaknya dapat memasuki program matrikulasi dan dia akan menghatarnya pada hari Ahad.

Semasa hendak keluar dari rumah, anak saya memberitahu bahawa ada seekor katak kaki panjang di atas pintu utama diluar. Saya keluar dan melihatnya. Ia agak gelap sedikit berbanding dengan yang ada dibilik air kami. Saya tidak menghiraukanya dan bersiap untuk ke rumah jiran.

Selepas balik dari rumah jiran katak kaki panjang sudah tidak kelihatan di dinding atas pintu utama rumah. Saya terus masuk kerumah. Saya ke bilik air kerana ingin melihat keadaan katak kaki panjang. Pada mulanya saya meminta Ahmad untuk mengendalikan iaitu menghalau ia keluar atau menangkapnya. Ahmad tidak berjaya.

Setelah mendapati Ahmad gagal, saya pun mengambil beberapa langkah menghalau sikatak itu keluar dan akhirnya is berada dalam tub, saya pun mencurah air dari baldi kedalam tub dan sikatak tidak dapat melompat. Saya pun merungkup raga ke atasnya. Sikatak berada dibawah raga tersebut. Saya meminta AHmad mengambil bekas plastik dan saya memasukkan raga dan sikatak kedalam bag plastik tersebut dan seterusnya membawanya keluar rumah.

Oleh kerana sikatak tersebut bukan jenis binatang yang harus dibunuh maka sayapun melepaskannya diluar rumah.

Pada malam itu seperti biasa saya, keluar untuk beriadhah dan pulang pada jam 12 malam.

Setelah melayan diri saya pun masuk tidur pada jam 1 pagi. Beberapa orang anak saya belum tidur lagi pada ketika itu.

Lebih kurang jam 3.30 pagi, saya terdengar TSD menjerit, saya terus bangkit dan keluar dari bilik. TSD masih menjerit menyatakan ada pencuri masuk rumah, saya gementar dan geram ... terus mengambil tongkat dan keluar rumah mencari pencuri tersebut. Fikiran buntut ... periksa rumah pintu depan terbuka, laci almari depan terbuka pintu tepi didapur terbuka. Saya terdengar bunyi motor ... dapatkan kunci kereta, hidupkan kereta dan terus ikut jalan ke parit kubu. Pemain ... di kedai di Parit Kubu masih disitu. Saya kembali kerumah. Semasa dalam ke Parit Kubu sempat menalipon Pak Su Mat ... memaklumkan kejadian. Abe Mat Pak Nik datang ... membuat pemeriksaan disekeliling rumah. Kami dapati tingkap belakang terbuka kerana telah diumpil... Kami kehilangan notebook ummi, dan handbag TSD yang mempunyai dokumen peribadinya. Kejadian ini dilaporkan kepihak polis pada pada pagi 9 May 2009 di Balai Polis KB.

Dan hari ini, saya masih mengingati peristiwa tersebut ... Innalillahiwainnailahjirajiun ... Lahaulawalakuwataillahbillahilazim.

Friday, April 17, 2009

CORETAN AYAH - catatan lama yang tak pernah diterbitkan

Jam menunjukkan hampir 12 tengahmalam. Ayah masih berada di mejanya. Anak-anak ayah bergelimpangan memenuhi ruang tamu rumah. Entah dimana mereka berada sekarang. Masing-masing mungkin dengan alamnya sendiri. Ummi pula sedang mengurus pakaian untuk abang Cik . Ini adalah kebiasaannya.

Setelah beberapa ketika menatap komputer notebooknya ayah meletak kepala dibantal yang diambilnya dari bilik. Beralaskan sarongnya ayah membaringkan tubuhnya. Seluar trek yang dipakainya untuk sesi badminton tadi tidak ditukar seperti kebiasaannya selepas bermain badminton.

Dalam keletihan dan kelesuan badannya, ayah teringat akan beberapa aktiviti yang akan berlaku besok hari bermula dengan Solat Hajat Perdana, Riadah Jamaie dan Sesi dengan isteri ikhwah yang dizalimi oleh pemerintah di Wisma PAP. Ayah terus berbicara dengan hatinya …”apakah aku mampu untuk bersama di Padang Perdana?” Persoalan ini berligar di kepala ayah. Ayah agak sedih beberapa hari ini. Sedih dengan keadaan dirinya yang tidak produktif untuk Islam. Sedih dengan amal fardinya yang tidak konsisten. Sedih dengan solat subuhnya yang terumbang-ambing. …. Dalam kesedihan memikirkan keadaan dirinya … ia teringat semasa awal dewasanya … betapa indahnya berada bersama ikhwah … sheikh akan sentiasa mengingatkan tugas dan tanggungjawab daawah …. Amal fardi perlu dijaga … subuh sentiasa diingatkan supaya sentiasa berjemaah … ia akan menalipon agar ke Masjid. Oh betapa indahnya … dan tenangnya hati dapat melaksanakan amal tersebut.

Tapi sekarang keluarga sudah besar … ikhwah yang mengingati sudah tidak bersama di sisi. … Hanya diri Ayah sendiri yang menentukan nya …….

Hari in I ….. Sekecil berada disisiku , bermain dengan plug bagi notebook acer . “Jangan!” terdengar suara ummi melarang. Ayah terus menyambung dengan nada yang sama. Sekecil kemudian berlari keruang tamu mengejar guli-guli kecil.
Suasana di penuhi dengan suara anak-anak. Sufiah membaca bahasa arab kepada umminya.


Jun 2001